Liburan Ke Bukittinggi

Assalamualaikum brah broh, and sist *wink

Gue mau ceritain kisah perjalanan gue pas liburan idul fitri 2015 kemarin, sebuah perjalanan ratusan kilometer dari kota Banjar (perbatasan jabar-jateng) ke Bukittinggi koto rang agam, kota wisata, kota kelahiran gue, menggunakan seonggok mobil APV Arena sekeluarga.

Dalam perjalanan ini, tentunya gue cukup berkontribusi, gue ngasih setengah dari gaji pertama gue buat patungan perjalanan. Huahh betapa bermanfaat nya gaji pertama gue.

Oke, kita berangkat dari Kota Banjar pada sore hari dihari raya idul fitri menuju Jakarta (cuma maen bentar ama sodara huhu TT). Sampai di Jakarta sekitar tengah malem, nggak terlalu macet saat itu, bisa dibayangkan kan, orang masih kumpul bareng. Lalu kita siap2 lagi, terus kita menuju pelabuhan merak deh, disana juga nggak rame, kita dapet tiket dan langsung masuk kapal feri.

Sejujurnya, ini pertama kali naik feri, haha, disitu gue muter2in kapal, coba nyari nyari mana tau ada harta karun. Tibalah gue dilambung kapal, saking sepinya, ngga ada satupun mobil terparkir disini, ya cuma di dek kapal doang. Lalu gue jalan lagi dan nyampe lah gue di bagian terdepan kapal, cool, gue langsung ke balik lagi ke ruang penumpang dan manggil kakak gue, pasti dia mau foto foto, dan ya bener aja, inilah yang terjadi

image

image

Nah, yang siluet keren yak.. haha

Okeh, setelah perjalanan sekitar 2 jam, sampailah kita di lampung, dann.. nggak ada yang menarik untuk diceritain seputar perjalanan di lampung selain jalan nya yang mayan ancur, mungkin ada begal, tapi saat nyampe di kota Bandar Lampung, gue takjub, sangat religi dan Indah, sori gue ga bisa kasih gambar, kalian bisa cari di gugel maps. Saat kita berhenti di sebuah SPBU, kita kenalan sama orang yang juga mau ke Sumbar, akhirnya kita sepakat buat berangkat bareng, karena jalur lintas sumatera nanti malam akan sangat sepi dan mencekam, mungkin aja ada begal.

Saat malam kita sudah di Rengat kalo ngga salah, nah supir mobil kita yang tidak lain adalah bapak gue atau sepupu gue, nyupirnya kekencengan, si mobil yang janjian ama kita tadi sampe ketinggalan. Ah udah lupain dia.

Lalu, kita dijalan lintas sumatera, karena ngga ada temen, kita rada takut nih, eh dateng 2 bus dari belakang, pas belok, kita nyempil ditengah supaya seolah olah kita punya 2 big bodyguard, haha, eh ada juga sekelompok rider yang ngawal kita, haha, kita pun aman.
Pokoknya ya guys, jalur lintas sumatera itu panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget, sampe males ngitung berapa kilometer ini jalanan, jalan nya cuma lurussss doang, kalo siang, kalian cuma bisa liat hutan dikanan kiri, atau secuil kampung, atau bahkan cuma sebuah rumah, nggak ada minimarket sama sekali, apa lagi Mal Ramayana, nggak ada., bahkan SPBU nya, okeh SPBU nya ancur, kamar mandi jelek dan bau, kalo malem remang remang, musholla ngga ada, kalo ada pun jelek banget, pokonya SPBU sumatera adalah SPBU yang ga niat.

Lalu sampailah kita di Sumatera barat, “loh kok loncat loncat sih lu, emang lu kutu loncat apa !?” Maaf guys, sepanjang perjalanan kita dari Lampung hingga Sumatera Barat, kita nggak pernah turun dari mobil buat nangkep memori, kita turun buat ninggalin jejak aja kek misalnya nginjek tanah doang, atau buang air, atau makan, atau isi bensin, jadi nothing special. Jadi okeh kita nyampe di Sumatera Barat.

Hal pertama yang kita lakuin adalah makan sate, iya sate, jangan tanya sate merek apa. Setelah kita makan sate kita lanjut jalan, nggak ada yang spesial juga, kecuali disuatu daerah banyak orang bawa anjing, entanh buat apa karena gue ga nanyain.

Sekitar jam 1 siang kita nyampe di Solok, disini akan langsung gue ceritain tentang Danau Singkarak yang indah, terbesar di Sumatera Barat, panjangnya tuh 14 apa 20Km an gitu, lupa deh. Pokoknya kita ninggalin jejak disana, ini dia
image

image

image

Haha mayan seru basah basahan.

Tapi tragedi terjadi, macet, sepanjang jalur danau singkarak macet total, kita cuma bisa maju dikit rem aja, dan sampe di Bukittinggi jam 10 malam.

Malam itu gue tidur dirumah sodara, besoknya kita bangun dan gue dikasih pemandangan, apa itu? Yaitu gunuang Marapi, tapi sori ga ada fotonya.

Pokoknya seharian kita cuma istirah dan makan dirumah, malemnya kita maen ke Jam Gadang, jalan jalan aja
image
Indah yaaa…

Malem itu kita cuma makan, dan muter muter area Alun alun bukittinggi ini.

Besoknya kita ke Padang
image

Cuma ini background nya, Padang Panjang, bukan Padang. Di Padang kita jemput seseorang doang, padahal banyak hal yang mau difoto, tapi ah karena ada sedikit gangguan kita ngga bisa, contohnya ada masjid agung sumatera barat. Lalu kita main ke danau kembar
image

Mana danau nya kampret? Sori guys, danau nya susah difoto.

Lalu besoknya kita main ke Panorama, haha ini tempat bagus banget, banyak monyet, tapi cuma ini momen yang terkumpul
image

Ngarai sianok/Lembah sianok dari panorama
image

Patung penjajah Jepang.
image

Lobang Jepang.

Besoknya kita ke balingka, kampung legendaris, tanah kelahiran gue, hehe
image

Ini kita lagi main disungai lembah sianok
image

image

Besoknya lagi, kita main ke Benteng gan, gausah tanya benteng apaan, pastinya Fort re Kock lah. Gue sempet bingung, loh bentengnya mana? Trus mamah gue jawab “lah ini benteng bego” nggak, maksudnya kastil, menara menara kayak difilm film atau macam game Stronghold Crusader gitu, “ih, bego, ini benteng, kan ini tinggi tempatnya, ada orang dibawah keliatan langsung tau” , oh gitu toh, jadi keknya masih bagusan Fort Rotterdam di Sulawesi
image
Agak kecewa
image
Kabun bungo.

Dikebun bunga, atau kebun binatang, ada rusa yang duduk aja, karena dia sendirian, pas gue datengin dia berdiri trus ngasih kepalanya buat diuseo, sedih gue liatnya, kenapa nggak dikasib temen TT. Di tengah kebun bunga ada rumah adat gede, isinya benda benda bersejarah dan ada makhluk makhluk aneh yang udah disiram air keras macem kabau kapalo duo., serem gan, dan sori gue ga punya fotonya.

Beberapa foto lainnya
image

image

image

image
Untuk foto bocah bocah, mereka adalah keluarga yang sama sekali belum gue kenal, dan seminggu disana udah cukup bikin kita seperti adik-kakak, kapan ketemu lagi ya anak Bukit, haha…

Lastly
image

Sekian perjalanan liburan gue yang panjang. Gue yakin lo ga mau baca cerita pulangnya gue dari Bukittinggi kan, karena gue emang cuma tidur aja sepanjang jalan.

Hah, cukup bagus kan? Oke sampai jumpa.

Wassalam.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s